IAMS ID
What You Should Know About Changing Your Cat’s Diet
What You Should Know About Changing Your Cat’s Diet

adp_description_block425
Pentingnya Memilih Makanan Kucing Berprotein Tinggi

  • Bagikan

Kucing termasuk dalam keluarga Felidae yang juga mencakup harimau dan singa. Meskipun si kecil yang lucu ini tidak segarang anggota keluarganya yang lain, ia tetap memiliki kebutuhan fisiologis dan nutrisi yang sama. Dibandingkan dengan hewan peliharaan lainnya, kucing dan anak kucing membutuhkan lebih banyak protein untuk pertumbuhan dan perkembangan yang memadai. Oleh karena itu, pemiliknya harus memastikan bahwa mereka memberikan makanan anak kucing yang mengandung protein tinggi dalam menu makanan kucing mereka.

Anak kucing membutuhkan lebih banyak protein karena mereka membutuhkan lebih banyak energi. Oleh karena itu, saat memilih makanan anak kucing, Anda harus memilih makanan dengan kandungan protein yang lebih tinggi. Sebagian besar makanan anak kucing menggunakan protein nabati dan protein hewani untuk memenuhi kebutuhan protein harian anak kucing. Meskipun protein sangat penting, Anda juga harus mempertimbangkan alergi dan diagnosis medis kucing Anda sebelum memilih protein untuk anak kucing.

Makanan anak kucing berprotein tinggi harus mengandung semua asam amino esensial dan protein berkualitas baik yang mudah dicerna, serta nutrisi penting lainnya dalam jumlah yang seimbang. Kucing pada dasarnya adalah karnivora, yang berarti mereka sangat membutuhkan daging sebagai sumber nutrisi utama.  

Asam amino harus ada dalam protein makanan anak kucing

Asam amino adalah molekul yang bersatu membentuk protein. Kucing membutuhkan dua asam amino esensial untuk pertumbuhan dan kesehatannya secara keseluruhan, tidak seperti spesies lain yang membutuhkan sembilan asam amino spesifik. Oleh karena itu, saat mencari protein untuk anak kucing, Anda harus mencari asam amino esensial berikut ini: 

  1. Arginin - Arginin adalah sumber energi yang paling penting bagi kucing. Kekurangan asam amino ini menyebabkan amonia yang lebih tinggi dalam aliran darah anak kucing yang dapat menyebabkan kejang dan bahkan dapat berakibat fatal dalam beberapa situasi. 
  2. Taurin - Taurin sangat penting untuk kesehatan mata, jantung, dan reproduksi anak kucing. Kucing dapat mensintesis sejumlah kecil asam amino ini, tetapi sering kali tidak mencukupi untuk perkembangannya yang sehat. Anak kucing yang mengalami kekurangan taurin dapat menderita degenerasi retina, kardiomiopati dilatasi, kegagalan reproduksi, dan berisiko tinggi mengalami kelainan. Oleh karena itu, Anda harus selalu memeriksa kandungan protein makanan anak kucing untuk memastikan makanan tersebut mengandung taurin. 

Kebutuhan protein kucing

Idealnya, semua jenis makanan anak kucing mengandung protein. Namun, sebagai orang tua kucing, Anda harus memeriksa persentase nilai hariannya untuk memastikan bahwa Anda memberikan makanan anak kucing berprotein tinggi untuk teman kucing Anda yang sedang dalam masa pertumbuhan. Namun, Anda harus tahu bahwa kebutuhan protein anak kucing Anda akan berubah seiring bertambahnya usia.  

Kucing membutuhkan sekitar 3,9 gram per kg berat badannya. Oleh karena itu, orang tua kucing harus mencari makanan anak kucing dengan protein tinggi untuk bayi kucing mereka. Biasanya, kucing membutuhkan sekitar 35 hingga 45% protein untuk pertumbuhan dan perkembangan yang lebih baik. Lihat tabel di bawah ini untuk mengetahui perkiraan jumlah kandungan protein dalam makanan anak kucing:

  Cat’s growth stage 

Perkiraan % protein yang dibutuhkan 

Kitten 

40-50% 

Adult 

35-40% 

Pregnant/nursing 

45-50% 

Senior 

35-38% 

Sumber protein makanan anak kucing yang umum

Protein adalah elemen penting yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kesehatan kucing Anda secara konsisten. Kucing sangat membutuhkan protein untuk mendapatkan energi. Oleh karena itu, makanan anak kucing yang tinggi protein seharusnya menjadi bagian integral dari makanan bayi kucing Anda, tidak hanya pada tahun-tahun awal pertumbuhannya, tetapi juga saat ia tumbuh dewasa. Saat membuat rencana makanan untuk kucing Anda, Anda harus memeriksa kandungan protein makanan anak kucing untuk memastikan Anda membuat pilihan yang tepat. Berikut ini adalah beberapa sumber protein yang paling umum yang akan membantu Anda membuat pilihan yang lebih baik saat memilih merek makanan kucing. 

  1. Protein nabati: Tepung gluten jagung, gluten gandum, bungkil kedelai, dan protein beras adalah beberapa sumber protein nabati yang cocok untuk kucing Anda. 
  2. Protein hewani: Kucing adalah hewan karnivora. Di alam liar, mereka memburu hewan lain untuk mendapatkan makanan dan nutrisi. Oleh karena itu, makanan kucing bermerek memastikan  menggunakan daging hewan berkualitas terbaik untuk memberikan jumlah protein yang sesuai untuk anak kucing melalui produk mereka. Daging ayam, daging sapi, domba, ikan, dan kalkun dikenal sebagai sumber protein tinggi.

Anda harus memeriksa daging-daging ini saat membeli makanan anak kucing dengan protein tinggi. IAMS Proactive Health Mother and Kitten™ dibuat dari daging ayam dan ikan salmon serta tepung tuna, sehingga anak kucing Anda mendapatkan jumlah protein yang tepat. Makanan ini mendukung perkembangan mata dan otak serta memastikan pencernaan yang sehat.

Bagaimana cara mengetahui apakah kucing Anda membutuhkan protein? 

Pada dasarnya, semua kucing membutuhkan protein untuk pertumbuhan ideal dan perkembangannya secara keseluruhan. Namun, bagaimana cara mengetahui berapa banyak protein yg di butuhkan kucing Anda? Idealnya, semua kucing dewasa membutuhkan sekitar 35% protein dalam makanannya. Menurut AAFCO (Association of American Feed Control Officials), kucing membutuhkan minimal 30% protein untuk pertumbuhan dan reproduksi, dan 26% protein untuk pemeliharaan kucing dewasa. Protein berkualitas buruk atau protein rendah dapat menyebabkan gangguan pencernaan dan hilangnya massa otot pada anak kucing dan kucing. Oleh karena itu, semua pengasuh kucing harus memastikan untuk menyertakan protein kualitas optimal dalam makanan harian hewan peliharaan mereka. 

Cara menghitung kandungan protein makanan anak kucing 

AAFCO memberikan rekomendasi nutrisi berdasarkan bahan kering. Ini berarti, jika Anda memberikan makanan kucing basah kepada anak kucing Anda, Anda mungkin harus menghitung kandungan proteinnya secara manual. Berikut ini adalah rumus untuk menghitung kandungan protein makanan kucing basah: 

Langkah 1: Temukan bahan makanan kering dengan mengurangi persentase kelembapan maksimum dari 100.

Langkah 2: Bagilah protein kasar minimum dengan persen bahan kering.

Langkah 3: Kalikan hasilnya dengan 100 untuk mendapatkan hasil persentase protein yang tersedia dalam bahan kering makanan.

Pertanyaan yang sering diajukan

  1. Apa yang dapat saya berikan kepada anak kucing saya sebagai sumber protein?
  2.  Anda dapat memilih antara protein hewani dan protein nabati saat mencari makanan anak kucing berprotein tinggi. Harap perhatikan, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter hewan sebelum memilih protein yang tepat untuk anak kucing.

  3. Apakah protein tinggi baik untuk anak kucing?
  4. Ya, protein adalah sumber energi utama bagi kucing. Ini berarti diet tinggi protein sangat ideal untuk anak kucing karena dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan mereka secara keseluruhan.

  5. Protein apa yang disukai anak kucing?
  6. Sebagian besar kucing lebih menyukai protein berbasis daging. Tiga sumber utama protein berkualitas tinggi yang disukai anak kucing adalah ayam, domba, dan ikan.

  7. Protein apa yang membuat kucing alergi?
  8. Alergi dapat berbeda pada setiap kucing. Ayam diyakini sebagai alergi makanan yang umum terjadi pada sebagian besar kucing. Namun, beberapa kucing  juga alergi terhadap daging sapi, telur, kedelai, susu, kalkun, dan makanan lainnya. Silakan berkonsultasi dengan dokter hewan sebelum memberikan jenis makanan anak kucing kaya protein baru untuk kucing Anda.

  9. Protein apa yang paling mudah dicerna oleh kucing?
  10. Salah satu makanan berprotein tinggi yang paling mudah dicerna oleh kucing adalah ayam. Namun, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter hewan untuk memastikan alergi anak kucing sebelum memberi mereka merek atau jenis makanan kaya protein baru.