IAMS ID
Vaksinasi Kucing
Vaksinasi Kucing

adp_description_block145
Vaksinasi Kucing

  • Bagikan

Kucing umumnya dianggap sebagai hewan peliharaan yang memerlukan sedikit perawatan. Namun, itu hanyalah mitos. Anda perlu merawat kucing dengan cara yang sama seperti Anda merawat bayi, terutama terkait dengan kesehatan dan kesejahteraan mereka secara umum.
 

Meskipun pengobatan medis tersedia untuk sebagian besar penyakit kucing, pencegahan selalu lebih baik daripada pengobatan. Vaksinasi kucing, seperti vaksin anti rabies dan FVRCP, dipercaya dapat melindungi teman berbulu Anda dari infeksi mematikan seperti rabies. Tapi tahukah Anda? Penyakit-penyakit ini dapat menular ke manusia juga. Ya. Jadi, saat Anda memberi vaksin pada kucing Anda untuk kondisi medis tersebut, Anda juga mengurangi kemungkinan tertular penyakit fatal dari hewan peliharaan Anda sendiri.
 

Vaksin kucing dikembangkan secara ilmiah untuk meningkatkan kekebalan kucing dan melawan penyakit fatal. Meskipun tidak ada aturan 'satu vaksin cocok untuk semua' jika kita bicara soal imunisasi, dokter hewan akan menyarankan suntikan vaksin untuk kucing berdasarkan pada usia, kesehatan keseluruhan, gaya hidup, dan ras hewan peliharaan Anda.
 

Selain itu, vaksinasi ini terbagi menjadi dua kategori utama - vaksin inti dan vaksin tambahan. Vaksin inti penting untuk setiap kucing tanpa memandang gaya hidup, ras, dan wilayah. Sedangkan vaksin tambahan diberikan kepada kucing setelah mempertimbangkan keadaan tertentu.
 

Berbagai Vaksin Kucing dan Waktu yang Tepat untuk Vaksinasi

Memberikan vaksin rabies dan vaksin pencegahan lainnya sejak usia dini melindungi kucing dari penyakit serius. Berikut adalah vaksin penting yang harus diberikan kepada setiap kucing:

  1. Vaksin Rabies

Ini adalah vaksin anti rabies untuk kucing. Vaksin ini diberikan sekali dalam satu sampai tiga tahun, tergantung pada jenis vaksin yang Anda pilih untuk melindungi kucing Anda dari virus rabies yang mematikan.
 

Rabies tidak hanya menjadi penyakit yang mematikan untuk teman berbulu, tapi juga dapat berakibat fatal bagi manusia. Rabies sering menyebar melalui gigitan atau cakaran hewan yang terinfeksi. Pasien rabies dapat memperlihatkan tanda-tanda agresi, disorientasi, dan hidrofobia setelah tahap inkubasi. Jika tidak diobati tepat waktu, rabies seringkali berakibat fatal baik bagi hewan maupun manusia. Oleh karena itu, vaksin anti rabies untuk kucing adalah suatu keharusan sejak usia dini.

  1. Vaksin FVRCP

Ini adalah vaksin 3 in 1 untuk kucing. Vaksin FVRCP mencegah kucing dari tiga virus berbeda - virus rhinotracheitis felinacalicivirus, dan virus panleukopenia felina. Alih-alih memberi vaksin pada anak kucing tiga kali, Anda dapat dengan mudah memberikan vaksin FVRCP. Vaksin 3 in 1 ini disarankan untuk diberikan kepada teman berbulu setidaknya setiap tahun untuk melindungi mereka dari penyakit yang sangat menular.

  1. Vaksin FeLV

Lindungi kucing Anda dari virus leukemia dengan memberikan mereka vaksin. Penyakit ini dapat menyebar melalui cairan tubuh seperti urin, saliva, dan tinja. Oleh karena itu, FeLV dapat menginfeksi kucing saat sedang grooming atau ketika kucing Anda berbagi mangkuk dengan kucing yang terinfeksi. Virus fatal ini dapat berkembang menjadi berbagai kondisi terkait seperti anemia, limfoma, atau penurunan kekebalan tubuh. Oleh karena itu, vaksin FeLV disarankan untuk kucing sejak usia sangat muda. Vaksin ini terdiri dari dua dosis yang diambil dalam kurun waktu selang tiga hingga empat minggu untuk anak kucing dan diikuti dengan vaksinasi ulang setahun kemudian untuk kucing dewasa.

  1. Vaksin FPV

Vaksin FPV juga melindungi kucing Anda dari panleukopenia felina. Anak kucing harus menerima suntikan FPV setelah berusia 6-8 minggu. Anda juga harus memberikan dosis ulang kepada malaikat berkaki empat ini setiap tiga hingga empat minggu sampai usia mereka mencapai 16 minggu. Setelah itu, dosis tambahan perlu diberikan antara usia 1 hingga 2 tahun.

  1. Vaksin 4 in 1 Untuk Kucing

Dikembangkan untuk melawan 4 penyakit, vaksin 4 in 1 untuk kucing melindungi teman berbulu Anda dari rhinotracheitiscalicivirus, panleukopenia, dan chlamydia. Vaksin kucing 4 in 1 ini juga disebut vaksin 4 arah atau FVRCCP.
 

Chlamydia felina merupakan bagian kompleks dari saluran pernapasan atas felina dan penyebab utama sebagian besar infeksi mata awal. Oleh karena itu, anak kucing harus menerima vaksin 4 in 1 pada usia 8, 12, dan 16 minggu, serta melakukan vaksinasi ulang setelah mereka berusia satu tahun. Orang tua kucing juga disarankan untuk memberi vaksinasi ulang pada kucing mereka setiap 3 tahun untuk menjaga teman berbulu tetap sehat dan bugar.

  1. Vaksin 5 in 1 Untuk Kucing

Vaksin F5 atau Fevac 5 adalah vaksin 5 in 1 untuk kucing dengan tujuan meningkatkan sistem kekebalan kucing Anda dalam menangani lima virus. Memberikan vaksinasi kombinasi ini akan membantu Anda memastikan bahwa kucing Anda aman dari berbagai penyakit fatal.
 

Efek Samping Vaksinasi Kucing

Vaksin dibuat untuk meningkatkan kekebalan dan melawan penyakit mematikan. Namun, setelah divaksinasi, kucing Anda mungkin menunjukkan tanda-tanda ringan ketidaknyamanan dan gejala lainnya. Tanda-tanda dan gejala ini hanyalah bukti bahwa tubuhnya sedang membangun mekanisme pertahanan untuk mengalahkan virus mematikan.
 

Efek samping vaksin anti-rabies, vaksin FVRCP, atau vaksin kombinasi lainnya untuk kucing mungkin termasuk gejala-gejala berikut:

  1. Kemalasan

  2. Hilangnya nafsu makan

  3. Muntah

  4. Demam

  5. Diare

  6. Pembengkakan dan kemerahan di sekitar area yang disuntik

Memastikan bahwa teman berbulu Anda divaksinasi dari waktu ke waktu membantu menjaga kesehatan dan keceriaan mereka. Oleh karena itu, setiap orang tua kucing disarankan untuk merencanakan jadwal vaksinasi yang tepat untuk anak bulu mereka.

Pertanyaan yang Paling Sering Diajukan?

  1. Apa saja vaksin utama untuk anak kucing dan kucing dewasa?
  2. Vaksin anti-rabies, vaksin 4 in 1 untuk kucing, dan vaksin FeLV adalah beberapa vaksin inti untuk anak kucing dan kucing dewasa.

  3. Berapa sering kucing mendapatkan vaksin utama?
  4. Vaksin anti-rabies untuk kucing umumnya diberikan setiap tahun, sementara vaksin FVRCP dan vaksin utama lainnya diberikan sebagai suntikan penguat dalam beberapa minggu. Jarak waktu suntikan penguat tergantung pada jenis vaksin dan usia kucing Anda.

  5. Apakah kucing membutuhkan 3 vaksin?
  6. Ya, kucing perlu mendapatkan tiga atau lebih vaksin untuk melawan virus seperti rabies, virus rhinotracheitiscalicivirus, dan virus panleukopenia.

  7. Vaksin apa saja yang diberikan kepada kucing?
  8. Fevac 5, vaksin anti-rabies, vaksin 4 in 1 untuk kucing, dan vaksin FVRCP adalah beberapa vaksin utama lain yang diberikan kepada kucing.

  9. Vaksin apa yang diberikan kepada kucing rumahan?
  10. Vaksin rabies untuk kucing, vaksin F5, vaksin F4, dan vaksin FVRCP diberikan kepada kucing dalam ruangan untuk melawan virus dan penyakit mematikan.